Sejarah Kaos Polos

kaos polosSejarah Kaos Polos

Haayoo siapa nih yang tahu tentang sejarah kaos polos ?

Mungkin selama ini kita pasti hanya tinggal langsung pakai saja, tanpa mengetahui apa sih sejarahnya dari kaos polos ini. Nah kali ini nih.. kita akan memberikan informasi tentang sejarah kaos polos ini, karena masih banyak sekali yang tidak tahu sejarah kaos polos ini, banyak yang bilang kalau kaos polos ini hanyalah kaos yang simple atau jenis dari gaya kaos jaman sekarang.

T- Shirt atau  yang lebih dikenal dengan julukan “kaos polos” , pada awalnya digunakan sebagai pakaian dalam tentara Inggris dan Amerika pada abad 19 sampai awal abad 20. Asal muasal nama inggrisnya, T-shirt, tidak diketahui secara pasti. Teori yang paling umum diterima adalah nama T-shirt berasal dari bentuknya yang menyerupai huruf “T”, atau di karenakan pasukan militer sering menggunakan pakaian jenis ini sebagai “training shirt“.

Masyarakat umum belum mengenal tentang penggunakan kaos atau T-Shirt dalam kehidupan sehari-hari. Bahkan, para tentara yang menggunakan kaos polos tanpa desain ini pun hanya menggunakannya ketika udara panas atau aktivitas-aktivitas yang tidak menggunakan seragam. Ketika itu warna dan bentuknya hanya itu-itu saja. Maksudnya, benda itu berwarna putih polos dan belum ada variasi seperti ukuran, kerah dan lingkar lengan.

 SEJAK KAPAN MENJADI TREND DI KALANGAN ANAK MUDA ???

Demam kaos polos yang melumat seluruh benua Amerika dan Eropa pun terjadi sekitar tahun 1961 itu. Apalagi ketika aktor James Dean mengenakan sablon kaos dalam film “Rebel Without A Cause”, sehingga eksistensi kaos polos semakin populer di kehidupan sana. Perlahan namun pasti, T-shirt mulai menjadi bagian dari busana keseharian yang tidak hanya dipakai untuk dalaman saja, tetapi juga menjadi pakaian luaran. Pada pertengahan tahun 50-an, T-shirt sudah mulai menjadi bagian bagian dari dunia fashion.

Namun baru pada tahun 60-an ketika kaum hippies mulai merajai dunia, T-shirt benar-benar menjadi “State of fashion” itu sendiri. Sebagai sebuah simbol anti kemapanan, para hippies ini menggunakan T-shirt/kaos sebagai salah satu simbolnya. Semenjak saat itulah revolusi T-shirt terjadi secara global.

Para penggiat bisnis mulai menjadikan sablon kaos sebagai media dalam berbisnis  dan memulai untuk meraup keuntungan yang besar. Segala persyaratan sebagai medium promosi yang baik ada di T-shirt.

“Murah, mobile, fungsional, dapat dijadikan suvenir, dst”, itulah sebabnya kaos polos ini menjadi semakin terkenal.  Disaat yang bersamaan, kelompok-kelompok tertentu macam hippies, komunitas punk, atau organisasi politik, juga menyadari bahwa kaos polos dapat menjadi medium propaganda yang sempurna selain medium yang telah ada. Statement apapun dapat tercetak diatasnya, tahan lama, dan penyebarannya mampu melewati batas-batas yang tidak dapat dicapai oleh medium lain, seperti poster misalnya. Dengan segala kesempurnaannya, kaos polos tidak lagi menjadi sederhana. Jelas, secara fungsional benda tersebut masih berlaku sebagai sebuah sandang. Namun dibalik itu semua, T-shirt memiliki value yang melebihi dari fungsi dasarnya. Desain T-Shirt yang terus berkembang sampai sekarang selaras dengan perkembangan manusia dan teknologi yang memang terus berkembang. Sejarah akan terus mencatat desain berbagai kaos seperti tie dye yang lekat dengan flowers generation, komunitas punk yang lekat dengan T-Shirt sobek, polos bahkan dengan desain typohraphy yang mencolok, dan siapa yang tidak kenal dengan kaos I Love New York yang fenomenal itu ???

MASUKNYA KAOS POLOS DI INDONESIA…….

Konon, masuknya benda ini karena dibawa oleh orang-orang Belanda yang menjajah Indonesia. Namun ketika itu perkembangannya tidak pesat, sebab benda ini mempunyai nilai gengsi tingkat tinggi, dan di Indonesia teknologi pemintalannya belum maju. Akibatnya benda ini termasuk barang mahal. Namun demikian, sablon kaos baru menampakkan perkembangan yang signifikan hingga merambah ke segenap pelosok pedesaan sekitar awal tahun 1970. Ketika itu wujudnya masih konvensional. Berwana putih, bahan katun-halus-tipis, melekat ketat di badan dan hanya untuk kaum pria. Beberapa merek yang terkenal waktu itu adalah Swan dan 77. Ada juga variasi kaos polosmerek Cabe Rawit, Kembang Manggis, dan lain-lain.

kaos polos warna

If you enjoyed this article, please consider sharing it!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

css.php